Pulau Kaniungan, Pendar Tersembunyi di Bawah Garis Khatulistiwa

Kepulauan Derawan, mungkin nama pulau ini sudah begitu akrab di kalangan para pejalan. Kepulauan yang terletak di Kabupaten Berau, Kalimantan Timur ini memiliki sejumlah objek wisata bahari yang menawan. Maka tidak heran baik wisatawan asing maupun lokal membanjiri tempat ini untuk melihat keindahan bawah lautnya secara langsung, begitu pun dengan saya.

Sebenarnya tanah Kalimantan menjadi destinasi impian saya setelah Pulau Flores. Maksud hati memeluk gunung apa daya tangan tak sampai, impian tersebut urung diwujudkan karena masalah klasik yaitu kurangnya dana. Beruntung ketika saya berpetualang di Flores, saya berkenalan dengan seorang teman yang juga memiliki usaha tour and travel di Kepulauan Derawan. Chan, begitu dia sering disapa mencoba mengajak dan meyakinkan saya untuk berpetualang di tempat yang terkenal dengan gugusan pulau dengan hamparan pasir yang luas.

Spontan jari saya menari di atas layar ponsel untuk mencari tiket yang bisa membawa saya terbang dari Surabaya menuju Berau. Dan lagi-lagi keberuntungan berpihak, saya berhasil mendapatkan tiket dengan harga yang pas dikantong bersama NAM AIR yang akan membawa saya langsung menuju Berau. Dengan usia pesawatnya yang relatif masih muda, flight attendant yang ramah dan profesional, serta menu meal on board yang disajikan membuat perjalanan selama kurang lebih dua jam di dalam pesawat menjadi tidak terasa.

 Tiba di Bandara Kalimarau Berau hawa panas menyambut kami seakan-akan ingin mengucapakan selamat datang di Maldiven Van Borneo, julukan dari Kabupaten Berau. Beruntung mobil jemputan kami sudah menanti di terminal kedatangan, segera kami meletakkan barang di bagasi dan masuk ke dalam mobil untuk bertemu dengan hawa dingin dari air conditioner bersiap menikmati perjalanan selama 3 jam lamanya menuju Pelabuhan Tanjung Batu.

Water Villa Yang Berjajar Di Pinggir Pulau Derawan

Perkebunan sawit, sisa pohon yang terbakar, debu yang beterbangan serta hilir mudik mobil proyek sudah menjadi hal yang awam disini. Miris rasanya melihat semua pemandangan ini. Tanah Kalimantan yang begitu kaya hancur begitu saja di tangan orang-orang yang tidak bertanggung jawab demi sebuah keuntungan. Apa daya saya hanya bisa melihat semua ini dari dalam mobil dan perjalan terus berlanjut membelah perbukitan di Tanah Borneo.

 Sebenarnya ada dua cara untuk menuju Kepulauan Derawan ini, yang pertama melalui Tarakan dan yang kedua melalui Berau. Jalur kedua ini saya ambil karena jarak tempuh yang tidak terlalu jauh dan tentunya menghemat waktu.

 Setibanya di Pelabuhan Tanjung Batu, teman saya Chan menghampiri Pak Bahril yang akan mengantarkan kami menuju Pulau Derawan. Langit sedikit mendung sore itu dan lautpun sedikit bergelombang. “Perjalanan dari Tanjung Batu ke Derawan sekitar 20 menit.” Begitu kata Pak Basril.

 Dengan segera Pak Basril mengemudikan “mobil laut”nya meninggalkan Pelabuhan Tanjung Batu membelah gelombang yang sedang menari-nari sore itu. Sambil berdiri, beliau memperhatikan arah gelombang dengan seksama untuk menghindari batang kayu yang melintang di atas permukaan laut.

 Menjejakkan kaki di Maldives-nya Indonesia, Derawan

 Kira-kira pukul 17.30 WITA, kami tiba di Pulau Derawan. Hati senang tak terkira bisa berdiri di pulau ini. Sungguh impian yang terwujud, teriak hati kecil saya. Segera saya pergi menuju sebuah homestay yang cukup ternama dengan konsep water villa yang unik. Cukup membayar 200 ribu rupiah, kita bisa menikmati kamar bersih lengkap dengan air conditioner nya. Sunset pertama menjadi incaran saya di pulau ini, maka tidak perlu waktu lama bagi saya untuk bergegas pergi menuju ujung dermaga ini.

 Angin sepoi-sepoi membuat saya melupakan sejenak perjalanan yang melelahkan. Sesekali melihat kawanan penyu yang sedang mencari makan di bawah dermaga menjadi pemandangan menarik yang menunjukkan bahwa lingkungan disini masih terjaga dengan baik.

 Malam pun datang, cacing-cacing diperut ini mulai gelisah untuk minta diberi makan. Ditemani teman saya Chan, segera saya menelusuri jalan kampung yang lengang untuk mencari makan. Layaknya tempat wisata bahari, makanan seafood selalu menjadi menu andalan. Semilir angin cukup mengusir suasana gerah malam itu.


Dengan perut yang kekenyangan, kami kembali homestay untuk berisitirahat. Tampak dari kejauhan, beberapa sosok laki-laki tampak asik berbincang sambil sesekali menghisap sebatang rokok yang ada di jemarinya. Dan ternyata mereka semua adalah travel planner yang khusus membawahi tempat-tempat wisata di Derawan. Mas Harry atau Bang Apoy, begitu dia disapa menyambut kami dengan hangat. Secangkir kopi panas menjadi penyambung cerita maksud dan tujuan saya ke tempat ini, bisa keliling pulau dengan budget.

Pasir Gusung Yang Luas Menjadi Daya Tarik Di Pulau Derawan

“Besok sih kita rencana mau survey tempat ke Pulau Kaniungan, kalau kalian mau, ikutan share cost aja. Itung-itung bayar solar.” Celoteh Bang Apoy.

 Tanpa pikir panjang, saya pun mengiyakan ajakan tersebut.

 Terpencil Di Pulau Kecil, Kaniungan

 Rasa penasaran terus berputar di otak saya tentang tempat tersebut. Pukul 09.00 WITA, Bang Apoy ditemani dengan dua orang teman Bang Ringga dan Mas Aziz sibuk membawa drum berisi solar sebagai simpanan bahan bakar selama perjalanan. Setelah semuanya beres, kami siap mengarungi lautan lepas menuju Pulau Kaniungan.

Rumah Nelayan Sekaligus Hotel Terbaik Di Pulau Kaniungan

3 jam perjalananan dengan duduk di speedboat cukup membuat badan menjadi pegal. Belum lagi panas matahari saat itu cukup untuk mengubah warna kulit menjadi coklat. Hanya sehelai kain yang digunakan untuk melindungi tubuh dari sengatan matahari. Sesekali kecepatan speedboat harus diturunkan perlahan mengingat kondisi air laut yang sedang surut. Barisan terumbu karang berjejer dengan warna-warnanya yang menarik. Menjadi obat pencegah kebosanan selama perjalanan.

 Pulau Kaniungan memiliki potensi yang cukup baik untuk dikembangkan menjadi objek wisata. Akses yang bisa dijangkau dari Teluk Sulaiman membuat pulau ini sangat strategis. Apalagi didukung dengan suasana yang tenang dan jauh dari keramaian membuat tempat ini cocok bagi orang yang ingin menghabisi hari liburnya dengan santai tanpa ada gangguan.

 

Keheningan memang terpancar di pulau ini. Tidak ada satupun orang yang menyambut kedatangan kami. Yang tampak hanya 2 orang anak kecil sedang menikmati permainan bola sepak di tanah lapang. Tidak jauh dari tanah lapang terdapat penginapan yang bernama Rumah Nelayan yang menjadi satu-satunya tempat bermalam. Hamparan pohon kelapa yang berdiri tegak menjadi pemandangan yang menarik disini. Beberapa kursi dan meja kayu menjadi penghias untuk menikmati ketenangan air laut selain gazebo yang sering digunakan warga sekitar untuk bersantai.

 Dengan tarif sekitar 300 ribu rupiah dan memiliki 4 ruang kamar yang bisa diisi sampai 3 orang, Rumah Nelayan bisa dijadikan tempat untuk beristirahat melepas lelah sambil menikmati ketenangan yang tercipta di pulau ini. Aliran listrik yang hanya menyala terbatas pada malam hari dan tidak adanya jaringan komunikasi bisa membuat kita menyatu dengan alam, seakan-akan sedang terdampar di pulau yang tidak berpenghuni.

Nyiur Melambai Di Tepi Pantai

 Suara ayam berkokok dan matinya kipas angin menandakan matahari sudah menampakkan terangnya. Sayup-sayup suara gergaji mesin meraung dari kejauhan membuat saya tersadar dari alam mimpi. Segera saya bergegas pergi ke kamar mandi untuk membasuh badan supaya segar dan bersiap untuk bertamasya di pulau ini.


Udara masih segar pada pagi itu, terlihat dua orang bapak sedang sibuk menggergaji kayu untuk membangun penginapan baru. Mas Harry mengajak saya dan Chan untuk melihat sekeliling pulau ini. Tentunya ajakan tersebut tidak saya tolak. Sejauh mata memandang hamparan pulau kelapa menjadi atap hidup untuk melindungi pulau ini dari panas matahari.

Gazebo dan Beberapa Kursi Kayu Yang Dibuat Untuk Bersantai

 

Pasirnya yang putih dengan kombinasi ribuan pohon kelapa yang tumbuh seakan bersepakat untuk mendorong wisatawan untuk datang ke pulau ini. Sesekali tampak kawanan manta pasir berenang di pinggir pantai seakan tidak peduli dengan kedatangan kami. Pasir pantai di pulau ini termasuk salah satu yang cukup bersih dan masih sangat alami, tidak ada sampah yang mengotorinya. Dan menurut cerita dari masyarakat setempat, pulau ini sempat direkomendasikan oleh salah satu produser asal Negeri Paman Sam untuk dijadikan syuting film.

 Penghasilan utama masyarakat disini adalah nelayan dan pengumpul minyak kelapa. Maka tidak heran jika kita berkunjung kemari, kita bisa melihat tumpukkan batok kelapa yang menggunung.



Suasana disini mengingatkan saya pada lirik lagu ciptaan Izmail Marzuki dengan lagu yang berjudul Rayuan Pulau Kelapa. “Mungkin gambaran seperti inilah yang beliau rasakan pada saat mengarang sebuah lagu”. Gumam ku. Betah rasanya duduk berlama-lama di pinggir pantai mendengar deru ombak ditemani tiupan semilir angin seakan beban dalam hidup menjadi hilang.

 

Berfoto Diantara Pohon Kelapa

 

Tidak menyangka di tempat terpencil ini saya bisa menemukan “surga” yang masih alami. Sebuah harapan besar bahwa masih banyak “surga-surga” kecil di Indonesia yang patut untuk dikembangkan menjadi obyek wisata. Pulau Kaniungan memang jarang masuk ke dalam incaran para wisatawan yang berkunjung di Kepulauan Derawan dan gaungnya memang tidak setenar Derawan, Maratua, dan Kakaban. Namun, pulau ini cocok bagi mereka yang ingin menikmati keaslian suasana kehidupan pulau. Maka tidak salah jika Pulau Kaniungan menjadi destinasi wajib, bagi mereka yang terbiasa hidup di kota besar.

Jangan Ke Belitung, Jika Tidak Mencicipi Kopi Manggar

​ Bersyukurlah budaya minum kopi sudah tertanam sejak lama, begitu kental, dan bahkan membudaya di negeri ini. Sebut saja Aceh, kota yang terkenal dengan Serambi Mekkah – nya ternyata menyimpan kebudayaan minum kopi warganya yang sudah berakar turun temurun . Tidak salah memang jika berkunjung ke Banda Aceh, kita akan menemukan banyak sekali warung kopi berdiri disana.

  

Pintu utama warkop Atet

 
Tapi jangan lupakan Belitung. Pulau yang terkenal melalui film layar lebar Laskar Pelangi dan memiliki keindahan dari tumpukan bebatuan yang unik juga memiliki tradisi minum kopi yang sangat kental. Adalah kopi Manggar, “Kota 1001 Warung Kopi” ini menjadi kebanggaan Masyarakat Belitung sekaligus menjadi ciri khas dari kota ini. Suasana begitu hidup ketika kita menginjakkan kaki di tempat ini. Hampir semua warung kopi sudah memiliki pelanggan setia layaknya warung kopi konvensional di kota-kota besar.

 

Salah satu warung kopi kondang di tempat ini adalah warung kopi Atet. Warung kopi yang berdiri sejak tahun 1949 merupakan warung kopi pertama yang didirikan oleh Tjie A Fuh di Kota Manggar dan terletak di Jalan Sudirman nomor 187 yang selalu menjadi incaran para turis yang berkunjung ke Belitung.

 

“Kurang afdol rasanya jika berkunjung ke Belitung, tidak mampir dan mencicipi kopi Manggar ini.” Celetuk salah seorang tamu yang sedang menyeruput secangkir kopi Manggar tanpa susu.

  

Peraturan wajib yang harus ditaati pengunjung di warkop ini hehehe

 
Terdapat beberapa menu yang disediakan di warung Atet ini. Tapi salah satu menu yang sangat digemari oleh pelancong yaitu kopi O (kopi hitam tanpa susu) dan jeruk kunci yang rasanya asam tapi sangat menyegarkan dan baik bagi kesehatan. Tentunya menu yang ditawarkan disini sangat ramah bagi kantong berkisar Rp. 4.000,- sampai Rp 6.000,- per gelasnya.

 

“Kopi yang disajikan memang bukan kopi asli Belitung, melainkan kopi yang didatangkan langsung dari Lampung. Tetapi cara pengolahan dan penyajian inilah, yang membuat cita rasa dari kopi ini begitu berbeda”. Jelas Pak Atet dengan perawakannya tinggi dan besar.

 

Menurut beliau, penggilingan kopi di Belitung memiliki caranya tersendiri. Tidak ada campuran jagung sedikitpun, dan teknik pengolahan biji kopi juga berbeda. Dan yang menarik dari penyajian kopi ini adalah bubuk kopi dimasukkan ke dalam saringan yang terbuat dari bahan katun lalu diseduh dengan air mendidih ke dalam saringan. Lalu ditumpahkan ke panci yang sudah dengan air mendidih yang lainnya, dituangkan ke dalam gelas lalu ditambahkan susu kental manis di dalamnya untuk menambah rasa kenikmatan.

 

Bangunan yang sudah berdiri sejak lama tampak begitu terawat, seakan kesan kuno tidak begitu dihiraukan oleh para pelanggan karena begitu asyiknya menyeruput secangkir kopi yang begitu nikmat ditemani roti goreng atau lemper yang dibungkus daun Simpor khas Belitung.

 

“Rata-rata warung kopi disini memiliki jam buka yang berbeda-beda. Tapi kalau saya pribadi biasanya buka menjelang pagi dan tutup toko sekitar pukul 15.00 atau menjelang maghrib. Jadi, kami sebagai pemilik toko tidak takut berebut pelanggan, karena tiap-tiap toko sudah punya tamunya masing-masing.” Ujarnya sambil tertawa lebar.

  

Menu yang disajikan sangat sederhana, tapi rasanya gak kalah sama kopi konvensional lho!

 
Ya inilah Belitung, sebuah kota kecil yang jauh dari hingar-bingar keramaian kota, pulau yang memiliki pemandangan laut yang masih terjaga dengan pasir halusnya, jalan beraspal nan halus melewati rimbun nya perkebunan kelapa sawit. Memberikan kesan tersendiri bagi yang berkunjung ke tempat ini. 

“Mun lum ngupi, lu sampai Manggar” begitulah pepatah yang disampaikan.
Lokasi: Jl. Sudirman, Lipat Kajang, Manggar, Belitung Timur

The Phoenix Hotel, Perpaduan Unik Bernuansa Asia Dan Eropa Di Yogyakarta

Bukan hal yang asing apabila Yogyakarta selalu menjadi magnet utama ketika libur akhir pekan tiba. Banyak hal menarik yang bisa dilihat di Kota Gudeg ini. Seperti mengunjungi Keraton Yogyakarta yang terkenal, Taman Sari, Jalan Malioboro yang selalu menjadi incaran wisatawan untuk berbelanja dan berfoto. Atau menikmati sensasi off-road di kaki Gunung Merapi, berselancar di hamparan Gumuk Pasir Parangkusumo, memandangi dari ketinggian panorama Kalibiru. 

Yogyakarta memiliki banyak sekali tempat wisata yang tidak bisa di kunjungi semua dalam satu minggu. Lalu dimana kamu akan menginap selama di Yogyakarta? Hampir setiap sudut kota ini sudah dikelilingi gedung bertingkat yang siap menampung wisatawan berlibur. Tapi bagi kalian yang ingin menginap di pusat kota dan menikmati hingar bingar Kota Yogyakarta di kala malam, Phoenix Hotel bisa dijadikan pilihan yang tepat.

   

Lighting yang baik membuat hotel ini terkesan “wah”

 Phoenix Hotel memiliki beberapa tipe kamar seperti Suite Room, Superior Twin Room, Deluxe Twin Room, Executive Double Room, Executive Suite, dan Heritage Room.

  

Salah satu kamar dengan ukuran deluxe twin room

 
 

Dengan lokasi yang sangat strategis serta dan tetap mempertahankan bentuk asli bangunan bergaya kolonial membuat hotel ini selalu penuh di saat libur panjang tiba. Hotel yang dikelola oleh MGalery dan masuk ke dalam jaringan Accor Group memberikan pelayanan yang sangat memuaskan bagi para tamu.

  

Sangkar burung yang dijadikan hiasan pangan “jadul”. Lucu ya!

   

Private balcony, membuat tamu bebas bersantai di luar kamar

Sebelum masuk ke dalam hotel, kita akan melihat dua mobil Mercedez tahun 1961 yang masih terawat dengan baik dan kita bisa menyewa mobil ini untuk keliling kota. Masuk ke lobby, suasana mewah makin terasa dengan gaya kolonial nya yang khas dengan tegel yang masih terawat dengan lemari antik serta barang-barang kuno dan lukisan yang tersimpan dengan rapi. Layaknya ruang pameran, benda-benda seperti kaca besar, diorama bangunan, kursi serta meja dan vas bunga disusun tertata sangat menguatkan kesan “tua” pada hotel ini.

  

Kesan tua bis terlihat dari tangga dan tentunya becak 🙂

Semakin ke dalam, ruangan cukup luas dimanfaatkan sebagai tempat tamu untuk menikmati santapan hotel. Di iringi dengan alunan gamelan yang mendayu, serta gemericik air membuat suasana menjadi tenang. Ruangan yang cukup luas dan lega sangat membantu sirkulasi udara membuat para pengunjung betah berlama-lama duduk disana. Di Paprika Restaurant, menu yang disajikan tidak kalah menarik. Menu Indonesia, Barat, dan China selalu tersaji di resto ini. Tidak lupa juga Lobby Bar yang menyajikan anggur dan koktail berkualitas dengan nuansa tahun 1918-an. Memang, The Phoenix Yogya sengaja mempertahankan nuansa peninggalan budaya yang memiliki kisah sejarah pada zaman kolonial dengan atmosfer Yogya yang terkenal santai.

  

Mie godok djawa! Maknyus…

Hotel yang memiliki 144 kamar ini selalu mempertahankan kenyamanan para tamu. Tiap-tiap kamar dilengkapi dengan TV cable, free wi-fi hot shower, coffeemaker, toilettres yang diletakkan di dalam sepasang patung mungil. Desain kamar juga tidak kalah menarik, perpaduan Asia dan Eropa akan terlihat jelas di setiap dekorasi kamar. Selain itu di tiap kamar disediakan private balcony untuk tamu bersantai menikmati hari liburnya.

  

Salah satu selasar yang bisa dilewati dari parkiran menuju kolam renang

Bagi yang suka berolahraga, The Phoenix Hotel mengerti bagaimana memanjakan para tamu yang datang. Sejumlah fasilitas seperti kolam renang, gym, dan spa disediakan secara cuma-cuma bagi tamu yang menginap di hotel ini. Dengan fasilitas yang memadai serta mudah di akses dari jantung Kota Yogyakarta, tentunya tidak perlu ragu untuk memilih The Phoenix Hotel sebagai tempat persinggahan selama mengelilingi Kota “Gudeg” Yogyakarta.

 

Tertarik untuk liburan mewah di kota sederhana, Yogyakarta?

  

Sepasang Mercedes yang siap membawamu mengelilingi “Kota Gudeg”

The Phoenix Yogyakarta

Jl. Jend. Sudirman No.9, D.I. Yogyakarta

Tel: 0274-566617

http://www.mgallery.com

Sensasi Camping Ala Resort di Jeeva Beloam Beach Camp

Ini untuk pertama kalinya saya mengunjungi Jeeva Beloam Beach Camp, sebuah resort bintang empat dengan mengusung konsep tenda di tepi pantai ini berada di sisi timur Pulau Lombok. Kesan pertama saya ketika mengunjungi tempat ini yaitu tempat ini begitu rimbun, asri, dan luas dengan hamparan pasir pantainya yang putih. Rasanya seperti menemukan rumah pribadi beserta dengan ketenangan nya. 

Menuju lobi untuk check in, saya menyusuri jalan setapak yang kanan kiri dipenuhi pepohonan rindang serta bunga kamboja yang sangat cantik. Sesekali burung-burung kecil bermain di antara pepohonan dan lampu taman yang terbuat dari batang bambu. Pendopo kayu yang dibangun bertingkat dengan sisi belakang terbuka tanpa penutup dinding membuat suasana di ruangan ini terasa sejuk. Tidak ketinggalan juga di dalam pendopo terdapat beberapa ornamen unik khas Lombok yang menghiasi ruangan serta sofa-sofa yang diisi oleh para tamu yang sepertinya menunggu giliran untuk menuju meja lobi.

  

Salah satu bukit tertinggi di Beloam untuk bisa melihat view Jeeva Beloam dan Gunung Rinjani sekaligus

 
Udara yang cukup panas membuat saya bercucuran keringat. Tapi beruntunglah staff resort ini dengan sigap menawarkan segelas jus jeruk yang cukup untuk membasahi tenggorokan yang kering. Setelah selesai menikmati kesegaran dari segelas jus jeruk, staff dengan sigap membawa barang bawaan kami untuk dibawa ke kamar. Sebelum saya di antar menuju kamar, tempat saya menghabiskan waktu liburan. Staff mencoba menerangkan kepada saya tentang letak-letak serta fasilitas yang ada di tempat ini.
 “Disini nanti bapak bisa sarapan, makan siang, dan makan malam di tempat ini.” Terang salah satu staff sambil menunjuk bangunan besar dengan ornamen bambu.

  

Tenda Restaurant dengan konsep yang unik. Menikmati menu yang dihidangkan ditemani semilirnya angin

Selesai memberikan petunjuk, saya diantar menuju kamar. Belok kanan, jalan setapak berupa pasir pantai ditutupi dengan rindangnya Pohon Jarak dan gundukan pasir yang sudah ditumbuhi rumput ilalang. Melewati pondok spa yang terbuat dari kayu serta anyaman jerami sebagai atap. dengan view menghadap birunya air laut.

Pandangan kini terasa makin lega karena pohon rindang sudah berganti dengan hamparan pasir. Jarak antar kamar yang cukup jauh, membuat tempat ini ingin memanjakan pengunjung dengan kesunyian nya. Cuaca cukup cerah dan terik, namun tak mengurangi semangat staff untuk melakukan tugasnya. Terlihat dua orang tamu – sepertinya pasangan suami istri, sedang beristirahat dan berbincang di teras kamarnya sambil menikmati angin sepoi-sepoi. Beberapa tamu lain sedang berjemur di hamparan pasir putih, ada juga yang bermain dengan kano di ombak yang tenang.

   

Malam-malam bisa liat api unggun lho!

Akhirnya saya sampai di kamar yang akan ditempati. Berbentuk rumah panggung dengan kayu sebagai bahan utama serta anyaman ilalang sebagai bahan pengganti atap, membuat resort ini unik. Anak tangga harus saya lewati untuk bisa masuk ke dalam kamar, dan.. surprise!! Walau saya mendapat kamar paling ujung, ternyata kamar ini memiliki view terbaik dari kamar-kamar yang lain. Dari kamar yang saya inapi, bisa terlihat dengan jelas indahnya Pulau Sumbawa yang dibatasi dengan Selat Alas dan tentu saja penampakkan matahari terbit akan sangat indah.

 Kamarnya, meski terkesan sederhana namun memenuhi standar hotel bintang empat; tempat tidur king size, kamar mandi dengan shower, AC, dan sofa yang cukup besar untuk bersantai. Walaupun tidak terdapat wifi dan televisi, namun tidak mengurangi kesan luxury dari tempat ini. Tentu bonusnya: pandangan langsung ke Pulau Sumbawa dari jendela kaca di kamar. Pegunungan dari Pulau Sumbawa yang mengerucut dari balik awan dan makin membiru seiring datangnya senja.

  

Jarak yang tidak terlalu dekat antar resort, membuat privasi pengunjung lebih terjaga

   

  Malam mulai tiba, langit yang tadinya terang berubah menjadi gelap. Bintang-bintang mulai mengeluarkan sinarnya, cahaya lampu resort mulai menyala seperti kunang-kunang dari kejauhan dan beberapa batang obor mulai menjulurkan lidah apinya, menambah cantik suasana malam itu.

Berada di tempat terpencil tentunya sulit untuk pergi membeli makan. Beruntunglah harga resort yang saya bayar sudah termasuk dengan paket makan malam di Tenda Restaurant dan tentunya menu makanan yang ditawarkan seperti menu grill fish, calamari, dan prawn yang membuat lidah bergoyang dan tentunya dihidangkan dengan sangat menarik oleh para juru masak terbaik di resort ini. Menikmati santap malam ditemani semilir angin, mendengar deru ombak dan nyala api unggun begitu temaram membuat suasana begitu romantis.

Selalu ada sofa besar di tiap teras resort. Menikmati pemandangan dari atas sini enak juga lho 🙂

Pencahayaan dari sinar matahari membuat kesan menarik

 
Sulitnya jaringan telekomunikasi dan tidak adanya hiburan seperti TV tidak membuat saya mati kutu. Justru saya sangat bersyukur menikmati ketenangan malam dengan sangat nyaman. Menikmati kerlipan bintang-bintang di langit yang tanpa polusi, mendengar suara nyaring dari jangkrik dan serangga malam dibalik rerimbunan pohon. Sayup-sayup lolongan anjing penjaga resort memberikan suasana berbeda layaknya mendengarkan alunan musik di kafe. Setidaknya saya bisa melepas ketergantungan saya akan media sosial yang mengharusan jari jemari bergerak tanpa hentinya. Suasana yang tenang membawa saya ke alam mimpi ditemani kasur empuk.

 Warna merah merona mulai menghiasi langit pada pagi itu. Semburat cahaya begitu mempesona yang membuat saya bersyukur bisa merasakan hangatnya terpaan mentari pagi. Tidak lupa saya mengabadikan momen ini dengan kamera pribadi sembari menyeruput secangkir kopi hitam panas. Kaki mulai merasa gatal untuk melihat keindahan pagi itu, lalu saya memutuskan untuk mengambil beberapa momen keindahan di tempat ini. Ya, hitung-hitung olahraga pagi.

 Lelah mengelilingi panorama resort ini membuat perut saya berbunyi pertanda harus diisi. Tidak ingin membiarkan perut menderita begitu lama, saya memutuskan untuk membilas badan yang penuh keringat sebelum pergi ke Tenda Restaurant menikmati sarapan pagi.

 Beruntung saya menjadi orang pertama yang datang di Tenda Restaurant sehingga bebas memilih view sesuka hati. Staff restaurant datang dengan sapaan hangat dan memberikan menu yang ditawarkan. Saya sangat menikmati menu western yang disajikan sangat bervariasi, menikmati setiap tegukan jus buah segar sambil melihat sekumpulan burung-burung terbang menghiasi langit dan tentu gagahnya Gunung Rinjani yang terlihat dari kejauhan.

  

 
Saya masih sempat melakukan trekking di sekitar bukit tertinggi dekat resort untuk melihat pemandangan secara keseluruhan. Melewati tanjakan serta tanaman berduri, serta pepohonan liar yang merambat dan tumbuh menutupi jalur setapak cukup menyulitkan. Tapi semua itu akan terbayar ketika kita sudah sampai di puncak bukit dan melihat birunya gradasi air laut, pemandangan Selat Alas yang dilewati perahu kecil pencari ikan dan tentunya karang batu Tanjung Ringgit yang memiliki jembatan alami.

 Sayang, waktu menginap yang hanya semalam memang terasa sangat singkat karena masih banyak hal belum saya nikmati. Mudah-mudahan di kunjungan berikutnya saya bisa mencoba bersepeda ria melewati rindangnya hutan Jerowaru, snorkling di jernihnya air laut, dan tentunya kembali untuk menikmati keheningan malam.

 Jeeva Beloam Beach Camp

Jalan Pantai Beloam, Tanjung Ringgit, Sekaroh, Jerowaru

Lombok Timur

Tel: 0370-693035

Fax: 0370-693036

E-mail: stay@jeevaresorts.com/ camp.host@jeevabeloam.com

http://jeevabeloam.com

Baduy Yang Tak Lekang Oleh Waktu

Salah satu alasan mengapa banyak orang melancong ke suatu tempat adalah keinginan untuk menemukan sesuatu yang unik dari destinasi yang dituju serta mencari ketenangan dari rutinitas kota yang sangat padat. Ini juga yang membuat saya kerap kali mencari destinasi alternatif dan saya memilih menginap di Kampung Baduy Dalam yang berada di Desa Cikeusik dimana kampung tersebut memiliki keunikan yang mungkin jarang orang ketahui.

Dengan waktu tempuh sekitar 1,5 jam dari Ibukota Jakarta menuju Rangkasbitung lalu dilanjutkan selama kurang lebih 2,5 jam melewati jalan yang berkelok-kelok penuh lubang sampai lah kita di Desa Cijahe. Hanya sekedar informasi, sebagian besar wisatawan yang berkunjung ke ke Kampung Baduy lebih memilih untuk menghabiskan malam di Desa Ciboleger, yang menurut informasi peraturan di Desa Ciboleger tidak seketat di Desa Cikeusik yang saya tinggali. Namun bagi pelancong yang tak suka dengan keramaian seperti saya, Desa Cikeusik merupakan tempat beristirahat yang tepat untuk menikmati alam.

 


Jembatan bambu yang membelah aliran sungai menandakan bahwa kita sudah memasuki kawasan Baduy luar dan setiap wisatawan yang berkunjung diwajibkan untuk melapor di pos jaga yang letaknya tidak jauh dari jembatan. Setelah proses registrasi selesai, perjalanan pun dilanjutkan dengan berjalan kaki ditemani hamparan ladang hasil pembukaan lahan yang dilakukan oleh Suku Baduy.

Suasana hening begitu terasa saat kami tiba di Desa Cikeusik. Yang terdengar hanya suara aliran sungai yang mengalir melewati bebatuanserta suara hewan yang menjadi peliharaan warga sekitar. Rumah panggung yang terbuat dari balok kayu berdiri kokoh beratapkan ijuk atau daun kelapa seakan siap menyambut kedatangan saya dan rekan-rekan. Yang unik dari rumah orang Baduy yang saya lihat adalah hanya memiliki satu pintu di depan dan tidak ada pintu belakang. Setelah beristirahat sejenak di rumah Abang Ramli, pemilik rumah sekaligus guide selama di Baduy, mengajak kami untuk melihat-lihat keindahan kampung Baduy Dalam.

Bang Ramli yang ditemani Bang Idong dari Desa Cibeo banyak bercerita tentang kehidupan suku Baduy yang selalu hidup nomaden atau berpindah-pindah layaknya jaman prasejarah dan selalu bergotong royong pada saat memindahkn rumah. Selain itu, masyarakat Baduy Dalam selalu tinggal dekat aliran sungai yang dipercaya sebagai sumber kehidupan mereka. Oleh karena itu, siapa pun yang berkunjung ke tempat ini tidak diperbolehkan menggunakan sabun untuk mandi, shampoo, maupun pasta gigi.

Selain itu juga layaknya kota-kota besar yang memiliki pusat pemerintahan, suku Baduy juga memiliki kepala adat yang diberi nama Jarwo dan orang yang disakralkan yang dipanggil dengan Pu’un. Menurut Bang Ramli tidak semua orang bisa bertemu dengan pu’un, dan hanya beberapa orang saja yang bisa menginjakkan kaki di rumah pu’un . Dengan kata lain, Orang Baduy mengaggap Pu’un sebagai orang yang suci. Dan posisi Pu’un dalam suku Baduy berperan sangat besar mulai dari menentukan masa menggarap ladang dan menentukan hasil panen, pemberian sanksi adat, menentukan kelahiran, pemberian nama, perkawinan, dan menyembuhkan penyakit.

 

Dengan mengenakan baju putih khas Baduy Dalam, Bang Ramli melanjutkan penjelasan tentang aturan yang berada di masyarakatnya. Setiap aturan yang ada dibuat supaya masyarakat Baduy memiliki batasan dengan apa yang boleh dilakukan maupun tidak. Begitu ada warga Baduy Dalam yang melanggar, maka mereka akan diasingkan ke Baduy Luar dan tidak bisa kembali menjadi warga Baduy Dalam.

Mengenai perkawinan adat di kampung Baduy, seorang wanita Baduy Dalam yang sudah menginjak usia 14 tahun akan dijodohkan oleh orang tuanya dengan laki-laki yang berasal dari Baduy Dalam. Selama belum dijodohkan oleh orang tua, laki-laki Baduy Dalam bebas memilih wanita Baduy Dalam idaman. Namun jika belum menemukan pilihan yang cocok, baik laki-laki maupun perempuan Baduy Dalam harus menuruti jodoh yang dipilihkan oleh orang tuanya atau seorang pu’un.

 

Seakan tidak ada habisnya bercerita tentang keunikan yang dimiliki Suku Baduy Dalam, Bang Ramli bercerita tentang proses pemakamaan pada saat seorang suku Baduy Dalam meninggal dunia. Seorang Pu’un kembali melakukan perannya untuk memimpin upacara pemakaman. Yang unik dari pemakaman Baduy Dalam ini adalah jasad yang sudah dikuburkan, dikuburkan tanpa batu nisan di sebuah ladang yang nantinya lahan tersebut ditanami tumbuhan yang akan dipanen oleh warga Baduy Dalam.

Layaknya orang yang tinggal di kota yang suka berinvestasi dengan uang maupun emas, suku Baduy Dalam juga melakukan hal serupa. Hanya saja mereka menyimpannya dalam bentuk dandang yang terbuat dari kuningan. Pada umumnya dandang tersebut dipakai untuk menanak nasi sebagai simbol kehormatan dan status sosial yang dimiliki oleh keluarga tersebut.
Saya sempat bertanya kepada Bang Ramli tentang apa arti kebahagiaan orang Baduy. Beliau menjawab dengan ringan pertanyaan tersebut. Buat mereka bahagia adalah bisa berbincang santai dengan warga Baduy lain atau tamu yang datang, pergi berladang bersama-sama, dan mendidik anak mereka. Maka tidak heran, jika kita pergi ke Baduy, kita bisa melihat anak kecil membantu orang tuanya berladang. Karena itu sesuai dengan cita-cita yang diinginkan oleh orang tua mereka. Begitu sederhananya hidup orang Baduy.

10 Fakta Yang Orang Belum Ketahui Tentang Suku Baduy Dalam

How to get there:

Ada banyak kereta dari Tanah Abang menuju Rangkasbitung, seperti KA Rangkas Jaya, KA Lokal Rangkas, KA Kalimaya

Dari Rangkas dilanjutkan dengan naik Elf menuju desa Ciboleger, Cijahe atau Cibeo

Tips:

Biasanya pada Bulan Februari-April setiap tahunnya, suku Baduy Dalam melakukan puasa dengan istilah Kawalun. Pada musim Kawalun, masyarakat Baduy Dalam tidak menerima tamu dari luar

Bawa payung atau sunblock, karena siang hari begitu terik

Lebih baik membawa sleeping bag untuk mencegah dingin pada malam hari.

Persinggahan Terakhir. Cara Hemat Menuju Flores Part 8, Selesai (Overland Jawa-Flores)

Mobil modifikasinya meraung di jalanan Kota Bima yang sepi, beliau mengantarkan kami ke rumah sederhananya di dalam sebuah gang yang tidak terlalu sempit.

“Ayo, silakan masuk. Anggap aja rumah sendiri.” Kata Bang Alan.

“Yang perempuan bisa tidur di kamar. Yang laki-laki bisalah di sofa atau di tempat kerja saya yang seadanya.”

“Abang tidur dimana?” Tanya salah satu teman kepada Bang Alan.

“Jangan pikirkan saya, yang penting kalian istirahat yang nyeyak. Besok pagi kalian bangun jm 04.00, bus udah siap mengantarkan kalian ke Pelabuhan Sape. Sekarang saya mau cari bus dulu. Kalian istirahat ya..”

Hati kecil gw berkata, di tempat seperti ini masih ada orang baik yang mau menolong padahal kita sama sekali enggak kenal. Sungguh petualangan yang membuat gw pribadi menjadi terharu.

Rumah dengan empat buah kamar serta satu kamar mandi mendadak penuh dengan kehadiran kami. Sepasang foto Bang Alam saat menerima penghargaan dari Kick Andy menjadi pemanis di ruangan ini.

Perjalanan yang cukup melelahkan setelah melewati beberapa tragedi membuat stamina kami terkuras. Beberapa teman kami ada yang langsung terbaring di alam mimpi dengan beralaskan tikar, beberapa ada yang membersihkan tubuhnya dari keringat yang menempel, dan sebagian lagi ada yang mengisi baterai HP untuk persiapan esok hari.

Pukul 04.00 dini hari alarm berbunyi, kami semua bergegas bangun dan merapikan peralatan tidur kami. Rasanya baru saja mata ini terpejam, sudah harus bergegas mengejar bus untuk pindah ke tempat lain. Ya inilah sensasi menjadi backpacker, terkadang apa yang kita rencanakan tidak berjalan dengan semestinya. Tapi dari kejadian inilah, liburan menjadi berkesan.

 

Bang Alan (Kedua Dari Kanan) Menerima Penghargaan Kick Andy Heroes. Sumber Google

Setelah semuanya beres, Bang Alan membawa kami ke ujung jalan tempat dimana bus menunggu kami. Ditemani lampu jalan yang temaram serta dingin nya pagi itu membuat kami begitu bersemangat menuju Kota Sape. Terdengar dari kejauhan raungan mesin bus siap mengantar kami. Beberapa kursi telah terisi oleh warga yang hendak menuju Pelabuhan Sape. Kami segera memberikan tas kepada kenek bus untuk di letakkan di bagasi atas. Tidak lupa juga kami untuk berpamitan dengan Bang Alan, berterima kasih atas bantuannya kepada kami.

Menurut info, jalur sepanjang Bima menuju Sape memiliki pemandangan yang indah melalui perbukitan dimana banyak sekali pohon jati tumbuh. Selain itu juga petak sawah banyak dijumpai selama perjalanan. Maka dari itu sangat sayang dilewatkan.

Tapi.. Kenyataan nya karena dini hari kami berangkat, langit pun masih gelap dan dibantu mata yang masih mengantuk, gw pribadi mengurungkan niat untuk melihat pemandangan ini. Suara brisik dari bus seakan menjadi lagu pengantar tidur.

Suarah riuh kerumunan orang-orang membangunkan gw dari tidur nyenyak. Ternyata bus sudah berhenti di pemberhentian akhir di Pelabuhan Sape. Itu tandanya, Labuan Bajo udah di depan mata!!

Sampai di pelabuhan, kami membawa turun tas bawaan dan pergi ke warung makan untuk sarapan yang letaknya tidak jauh saat kami turun dari bus. Memanfaatkan waktu yang ada, sebagian irang memakainya dengan sarapan dan ada yang mandi pagi karena belum sempat mandi di rumah Bang Alan.

Sementara itu dengan membawa sejumlah uang, Harival dan Raisa pergi bertemu dengan seseorang yang sudah diberi tahu Bang Alan untuk mengurus tiket Feri dari Pelabuhan Sape menuju Labuan Bajo.beres bertemu dengan rekan Bang Alan, Harival dan Raisa pun ikut bergabung untuk mengisi perut.

 

Kami datang Labuan Bajo!!

Namun keanehan kembali terjadi, mendekati Pk 09.00 rekan Bang Alan yang berjanji untuk mengurus tiket tidak kunjung terlihat batang hidungnya. Raut kepanikkan kembali bermunculan. Bayang-bayang  kejadian Di Bima ditakutkan kembali terulang. Dihubungi berkali-kali tak ada jawaban, sampai semua mencari abang tersebut.

Setelah lelah mencari dan harapan hampir pupus, akhirnya abang yang kita cari menampakkan batang hidungnya. Dengan berbagai alasan, beliau memberikan penjelasan mengapa HP nya sulit dihubungi dan bermacam alasan lainnya yang tak masuk akal. Malas mendengarkan penjelasan yang berbelit, kami segera mengambil tiket yang ada di tangannya dan berjalan menuju kapal.

Tampak pria berseragam hijau berbadan tegap berdiri memeriksa identitas para penumpang. Satu per satu calon penumpang diperiksa tiket dan identitas, begitu juga dengan kami. Tiba-tiba terdengar suara keriuhan dari orang-orang yang sedang berkerumun. Ternyata beberapa teman gw diberhentikan oleh pihak berwajib pada saat pengecekan tiket. Tiket yang dibeli melalui perantara teman Bang Alan ternyata ditukar dengan tiket untuk anak-anak yang tentunya kita sendiri tidak tahu. Tidak berapa lama, orang yang menjadi perantara tiket tersebut kembali dan memberikan tiket yang diperuntukkan untuk orang dewasa. Masalah pun selesai, kita semua melenggangang masuk ke pintu kapal.

“Beli nasee.. Beli nasee.. Lima belas ribu!!

Suara itu terdengar begitu lantang di tengah hiruk pikuknya penumpang di dalam kapal. Tiga orang bocah berseragam SD, 2 orang laki-laki dan 1 orang perempuan dengan gesit menawarkan hasil dagangannya kepada penumpang. Tidak luput juga mereka menawarkannya kepada orang bule yang turut menjadi penumpang .

“Kamu enggak sekolah?” Gw iseng bertanya.

“Enggak bang, mau bantuin ibu aja jualan nasi bungkus.” Kata si anak dengan logat bahasa Bima nya yang khas.

Perlahan kapal mulai bergeser. Peluit berbunyi dengan nyaringnya pertanda kapal siap diberangkatkan. Kapal yang terdiri dari tiga lantai ini penuh dengan hiruk pikuk penumpang. Lantai dasar digunakan sebagai tempat parkir kendaraan. Lantai dua yang merupakan tempat bagi penumpang memiliki 2 koridor dengan total 8 kamar mandi di dalamnya. Koridor pertama tersedia kantin kecil yang menyediakan makanan seperti mie rebus dan kopi dengan beberapa kursi yang cukup banyak untuk menampung penumpang. Koridor yang kedua mungkin bisa dibilang tempat paling enak. Mengingat perjalanan yang memakan waktu 6 jam, koridor ini bisa membuat kita beristirahat dan melepas kebosanan selama perjalanan. Karena terdapat cukup banyak kasur tingkat, maka tidak salah jika banyak orang berebutan tempat ini.

Namun bagi yang tidak suka duduk berlama-lama di dalam kapal, lantai tiga bisa digunakan untuk kita berjalan-jalan, melihat birunya lautan dari atas kapal dan menikmati angin yang sejuk.

 

Bosen di kapal? Selfie aja 😉

Enam jam perjalanan itu pula kita pakai dengan mandi, mencuci pakaian yang kotor dan memakan perbekalan yang ada. Sesekali juga kami bercerita tentang perjalanan yang telah kami lewati bersama atau bahkan sampai tertidur di lantai tanpa alas. Sebuah perjalanan yang menarik..

Latar belakang Pulau Komodo menjadi awal penyambutan kami menuju pintu gerbang utama menuju NTT. Jarak yang menurut peta sebenarnya dekat dari Sape menuju Labuan Bajo, ternyata berbeda dengan kenyataan nya yang mengharuskan kapal untuk mengelilingi pulau terbesar di Kepulauan Komodo.

 

Finally! Destinasi terakhir setelah overland

Perlahan kapal mulai memasuki area pelabuhan. Kapal-kapal besar dengan bentuknya yang unik terparkir rapi dan terlihat kapal kecil lalu lalang membawa tangkapan ikan untuk dibawa ke pelelangan. Layaknya kota baru, Labuan Bajo berkembang begitu pesatnya dibanding kan tahun 2012 pertama kali gw menginjakkan kaki di pulau ini.

Ah.. Labuan Bajo, akhirnya gw kembali. Melepas rasa rindu yang tak tertahankan dan bersiap mengunjungi keindahan mu yang tak pernah ada habisnya.

Baca juga

How to get there:

Bus Bima-Sape Rp 30.000,-

Tiket Feri Sape-Labuan Bajo Rp 60.000,-

Makan Rp 12.000,-

10 Fakta Yang Orang Belum Ketahui Tentang Suku Baduy Dalam

Perjalanan menuju Suku Baduy Dalam, memberikan suasana berlibur yang berbeda bagi orang-orang yang tinggal di kota besar. Suku Baduy Dalam memiliki 3 kampung yang berdiri secara terpisah, yaitu Kampung Cibeo, Kampung Cikeusik, dan Kampung Cikertawarna. Pada umumnya, wisatawan yang berkunjung ke Baduy Dalam lebih memilih untuk bermalam di Kampung Cibeo. Dikarenakan di kampung ini lebih terbuka bagi wisatawan yang datang. Walaupun masih tetap berpegang teguh dengan larangan adat yang dilarang mengambil foto serta dilarang menggunakan bahan kimia pada saat mandi.Tapi bagi kalian yang ingin mencari “privasi” dan ingin benar-benar menikmati keasrian Suku Baduy Dalam, datanglah ke Kampung Cikeusik yang jarang dikunjungi oleh wisatawan. Dengan jarangnya wisatawan yang berkunjung ke kampung ini, membuat tempat ini terlihat masih bersih dan tentunya kita bisa menggali banyak informasi mengenai Suku Baduy Dalam. Berikut informasi yang belum kamu ketahui tentang Suku Baduy Dalam.

1. Suku yang hemat dan gemar berjalan kaki

Adanya larangan menggunakan kendaraan seperti motor atau pun mobil, tidak membuat Suku Baduy Dalam merasa terasing dari dunia luar. Pertemuan saya dengan Kang Ralim warga Suku Baduy Dalam membuat saya terkagum bahwa Suku Baduy Dalam selalu berjalan kaki apabila mengunjungi kerabatnya yang tinggal di kota besar untuk bertamu maupun berjualan hasil ladang dan kerajinan tangan khas Suku Baduy Dalam.

“Pernah saya jalan kaki dari sini (Kampung Cikeusik) sampai Bekasi/ Bogor buat ketemu teman” kata Kang Ralim dengan logat nya yang unik.

Kang Ralim dan Kang Idom, Suku Baduy Dalam yang menjadi porter


 
2. Kekayaan tidak dilihat dari bentuk rumah

 Tidak seperti orang yang tinggal di kota pada umumnya yang memiliki rumah besar selalu identik dengan orang kaya, berpangkat tinggi, dan dipandang banyak orang. Lain halnya dengan Suku Baduy Dalam yang bentuk rumahnya hampir serupa satu sama lainnya. 

Yang membedakan status kekayaan mereka adalah tembikar yang dibuat dari kuningan yang disimpan di dalam rumah. Semakin banyak tembikar yang disimpan, menandakan status keluarga tersebut semakin tinggi dan dipandang orang.

  

 
3. Gemar bergotong royong

Salah satu ciri khas dari Orang Indonesia adalah bergotong-royong. Tapi sifat ini ternyata sudah ada dan selalu diterapkan oleh Suku Baduy Dalam pada saat mereka harus berpindah tempat dari satu wilayah ke wilayah lain. Sebagai suku nomaden (tidak memiliki tempat tetap) dan menganut sistem ladang terbuka, membuat Suku Baduy Dalam hidup saling membantu. 

Hal ini dapat dilihat pada saat membangun atau memindahkan rumah warga Baduy Dalam secara bersama-sama ke tempat yang baru dimana lahannya memiliki tanah yang lebih subur.

 

Perkampungan Baduy yang tersusun rapi dan bersih

   

4. Ayam merupakan makananan mewah

 Tidak seperti masyarakat pada umumnya yang selalu menyediakan menu ayam pada setiap makanan yang disajikan, tidak begitu dengan Suku Baduy Dalam. Walaupun kita bisa menemukan ayam berkeliaran bebas di kampung, bukan berarti ayam bisa menjadi makanan sehari-hari. 

Suku Baduy Dalam hanya menyantap hidangan ayam setidaknya 1 bulan sekali atau hanya pada saat upacara-upacara besar, seperti pernikahan dan kelahiran.

5. Pu’un, layaknya presiden di Kampung Baduy Dalam

Setiap suku yang tinggal di Indonesia pasti memiliki kepala adat yang berfungsi mengatur warganya. Begitu juga Suku Baduy Dalam yang memiliki kepala adat yang biasa dipanggil Pu’un. Pu’un adalah orang yang memiliki kelebihan yang berbeda dibanding warga biasa. Tugas dari Pu’un yaitu menentukan masa tanam dan panen. Menerapkan hukum adat kepada warganya, mengobati yang sakit.

“Hanya orang-orang yang memiliki kepentingan khusus yang bisa bertemu Pu’un” Tegas Kang Ralim.

6. Larangan berkunjung selama 3 bulan

Walaupun tidak menganut Agama Muslim, warga Baduy Dalam menjalankan tradisi Kawalu. Kawalu adalah puasa yang dijalankan oleh warga Baduy Dalam yang dirayakan tiga kali selama tiga bulan. Pada puasa ini warga Baduy Dalam berdoa kepada Tuhan agar negar ini diberikan rasa aman, damai, dan sejahtera.

Oleh karena itu pada saat tradisi Kawalu dijalankan, para pengunjung dilarang masuk ke Baduy Dalam. Apabila ada kepentingan, biasanya pengunjung hanya diperbolehkan berkunjung sampai Baduy Luar namun tidak diperbolehkan menginap.

Batas sebelum masuk ke Baduy Dalam

7. Perjodohan masih berlaku

Sebuah hal yang tidak lazim dilakukan pada zaman sekarang namun masih berlaku di Suku Baduy Dalam. Seorang gadis yang sudah berumur 14 tahun akan dijodohkan dengan laki-laki yang berasal dari Suku Baduy Dalam. Selama masa penjodohan, orang tua dari laki-laki Baduy Dalam bebas memilih wanita Baduy Dalam yang disukainya. 

Namun jika belum menemukan pilihan yang cocok, laki-laki maupun perempuan harus menuruti pilihan sang orang tua ataupun pilihan yang diberikan oleh seorang Pu’un.

Menyempatkan berfoto dengan Suku Baduy Dalam menjadi oleh-oleh menarik


 
8. Tak ada gelas, batang bambu pun jadi.
Pelarangan menggunakan gelas serta piring sebagai tempat untuk menyimpan air dan alas untuk makan tidak membuat Suku Baduy Dalam kehilangan akal. Dibekali sumber daya alam yang banyak, Suku Baduy Dalam membuat gelas serta tadah air minum yang terbuat dari bambu panjang.
“Aroma khas dari bambu akan keluar pada saat kita menyeduh kopi panas di dalam cangkir bambu ini yang membuat rasa kopi menjadi berbeda.” Tegas Kang Ralim.

Menari di atas bukit, menunggu matahari pagi

9. Kebahagian yang sederhana khas Suku Baduy Dalam

“Tidak banyak aktivitas yang bisa kita lakukan pada malam hari karena keterbatasan cahaya.”

    “Biasanya alat musik seperti kecapi yang menemani malam kami sambil mengobrol dengan tetangga, Dengan cara seperti ini, kami sudah bahagia” Cerita Kang Ralim menggambarkan kondisi malam hari di Suku Baduy Dalam.

10. Cita-cita sederhana orang tua Suku Baduy Dalam

 “Membantu orang tua berladang” begitu ucapan Kang Ralim terhadap pertanyaan yang saya ajukan mengenai cita-cita orang tua terhadap anak-anak Suku Baduy Dalam.

 Tak muluk-muluk bukan? Cita-cita yang sangat sederhana jika didengar oleh telinga orang moderen seperti saya, namun justru di situ kearifan lokal mereka. Hal-hal yang menurut kita sepele, ketidak neko-nekoan dan prinsip hidup mereka yang sederhana membuat hidup lebih bahagia dan tenang.

Bahkan anak kecil rela membantu orang tuanya